Translate

Wednesday, 22 July 2015

Jojo...oh..Jojo..Ke mana kamu pergi..

Bismillahirrahmanirrahiim,

Ampun maaf, lama dah tak kutulis di blog ini...lama dah terbiar..

Apalah hikmahnya ya..sehingga tarikh ini, 22 Julai 2015, bersamaan 6 Syawal 1436 H.  Hati ini teringat- ingat akan sesuatu..merindui sesuatu..ia bukanlah teman atau saudara...tetapi ia hanyalah seekor anak kucing yang baru berusia 4 bulan genap hari ini..

Syahdunya bila terkenangkan, kami sekeluarga balik ke kampung pada 14 hb Julai lepas...Jojo didapati hilang oleh penjaga yang kami amanahkan untuk menjaga dan memberi makan kepadanya pada 16 hb...sehari sebelum menyambut Aidil Fitri...

Sebelum itu, dia sakit,kami telah bawa ke vet dan dah bagi Jojo makan ubat tiap hari...kesihatannya dah hampir pulih..mulanya kami nak tinggalkan Jojo dan kembarnya Dolly serta ibu dan abangnya ke tempat boarding kucing.  Oleh kerana kesihatannya tak mengizinkan jadi kami ambil keputusan untuk tinggalkan saja di rumah dengan mengupah seorang 'bibi' yang kami kenal untuk memberi makan di rumah sahaja...

Hari ini Jojo sudah umur 4 bulan, tapi Jojo di mana..bilakah Jojo nak balik..kenapa adik, abang dan mak Jojo masih ada..adakah Jojo terlepas..atau ingin jalan-jalan tapi tak tau jalan pulang..??  !! Aaah..

Moga jika sesiapa yang terjumpa Jojo, silalah berhubung dengan saya, 018-3231997.  Jojo ni kurang sihat, dia perlu perhatian dan penjagaan rapi.

Menyesal juga, tidak bawa balik untuk menjaganya...moga adalah hikmahnya..apa boleh buat...Jojo tak tahu,hilang entah ke mana..moga ada yang menjaganya dengan baik..dan sudilah kiranya menghubungi tuannya di no telefon di atas.

Sesiapa yang ada kehilangan anak kucing, mesti boleh faham bagaimana rasanya..walaupun ia hanyalah seekor anak kucing..!! Apatah lagi jika kehilangan itu seseorang yang lebih bermakna!!  Tentu tak sanggup..bukan!!

Ya Allah, hambaMu merayu moga..dikembalikan Jojo...dengan kekuasaanMu,dengan berkat orang-orangMu..dan akan kutebus dengan apa yang termampu..!

Moga diterima,dikembalikan atau diganti dengan sesuatu yang lebih baik di sisiMu ya Allah...


Inilah Jojo masa usia 2 bulan, waktu sihat.

 Jojo, disebelah kanan
 Jojo tidur di sebelah kanan
  Jojo dan Dolly masa baby...❤❤��������

Jojo Di tempat boarding 2 bulan yang lalu, masa cuti sekolah yang lepas.

Sekian. Wassalam.


Tuesday, 10 March 2015

Kisah Sejarah Mahsuri

Bismillahirrahmanirrahiim,

Entah kenapa baru terlintas, nak menulis.  Sudah kucari kisah yang asli, moga ia adalah sesuatu yang sebenar...

Terima kasih kepada saudara yang berusaha mencari infomasi yang berharga ini dan penulis blog asal...

Al Fatehah untuk 'Bonda  Mulia Mahsuri' .....moga rohnya ditempatkan bersama para aulia dan para shuhada dan moga keturunannya sentiasa dilindungi dan diselamatkan daripada musuh-musuh lahir dan batin.

Sila lah baca kisah Mahsuri dalam versi yang mungkin anda belum pernah mendengarnya...

Sekian,
Ampun maaf,

Wassalam
1.15 am, 11 Mac 2015.

Tuesday, 30 December 2014

AirAsia QZ8501 : Dulu MH, kini QZ pula..Ooh begitu sekali 2014 melabuh tirainya dengan membawa pelbagai berita untuk manusia insaf !!


Salam semua,

Salam semua,

Hari ini dalam sejarah negara jiran kita, di ambang berlabuhnya tirai tahun 2014. Tanggal 30 Disember, selasa 8 Rabiul Awwal 1436 Hijrah, sudah jelas sekali, berita yang diharapkan tidak seburuk yang disangkakan, tiba-tiba terjawab sudah dengan pantas sekali.  Tentu emosi mereka sukar dikawal....bagi kita Malaysia, pesawat yang pertama, 'hilang'. Yang ke 2 pula memakan masa yang agak panjang, penantian dan pengharapan itu tentulah suatu penyeksaan bagi yang menanti...

Hanya Allah yang Maha Mengetahui apa disebalik peristiwa besar yang mengejutkan berturut-turut pada 2014 ini. Ia melibatkan pesawat MH 2 BUAH, MAS dari Malaysia, KEMUDIAN AIRASIA, QZ 1 BUAH dari Surabaya ke Singapura.

Saya bukanlah penganalisis, pengkaji atau siapa-siapa, cuma saya suka untuk berfikir apakah ini suatu kebetulan, bagi kita mungkin ya, tapi hakikatnya ia adalah suratan takdir. Kita hanya mampu mencari sebab, punca mengikut logik akal kita yang terbatas. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Tetapi Allah ada menjanjikan barang siapa yang bersabar, dengan segala ujian dan musibah di dunia ini, mereka akan diberi ganjaran yang besar.  Allah tidak sesekali menzalimi hambanya, hanya kita yang selalu menzalimi diri kita.  

Mari kita renung begini, andai tiada masalah yang menimpa kita, adakah kita akan sering mengadu kepada yang Mencipta kita? Jika kita di Malaysia tidak ditimpa musibah banjir, adakah kita akan buat solat hajat atau merayu-rayu pada Allah agar masalah diselesaikan segera.  Memang kita manusia sifatnya pelupa, tapi atas kasih sayang Allah, Dia ingin kita kembali krpadaN y a dengan pelbagai cara, cuma kita yang tak faham hikmah sesuatu kejadian itu. Pada mata kita buruk, tapi hakikatnya baik untuk sesorang hamba itu merasa betapa kerdil dan dhaifnya diri kita, tak mampu menangkis sebarang ketetapan atau kuasa Allah yang berlaku, kita sangat lemah, apa-apa saja dan bila-bila masa saja boleh berlaku pelbagai peristiwa yang tak terduga.  Moga kita semakin matang dan insaf setelah berlakunya pelbagai peristiwa amaran daripada Allah swt.

Mari kita berfikir lagi, Malaysia, Indonesia, Singapura. 3 Buah  negara berjiran.
Dulu MH, melibatkan rakyat dari Malaysia, Cina, Belanda, Amerika dan beberapa negara lain, yang pastinya ada kru dan rakyat dari Malaysia. Kini paling ramai rakyat Indonesia. Dalam kes MH Dulu negara yang berkuasa besar juga terlibat.

Kini 3 negara berjiran dalam operasi menyelamat.  Adakah negara-negara yang terlibat akan membatalkan juga acara sambutan tahun baru?... seperti Malaysia setelah berlakunya banjir besar... Marilah kita memuliakan bulan Rabiul Awwal ini dengan banyak mengingati sejarah perjuangan baginda Rasul yang mulia,,, tentulah ia lebih menyayat hati jika dikenangkan dan dibandingkan dengan apa yang berlaku pada kita hari ini..

Sekian untuk renungan bersama.

8.50 pm selasa. 30 december 2014.

-------------------------------------------------------------


Pegawai Indonesia sahkan temui mayat penumpang AirAsia QZ8501.


Anggota mencari dan menyelamat (SAR) Indonesia menemui mayat terapung di lautan hari ini dalam operasi mencari pesawat AirAsia penerbangan QZ8501 yang hilang sejak Ahad, kata Ketua  Agensi Mencari dan Menyelamat Indonesia Bambang Soelistyo di sidang akhbar yang diadakan di Jakarta, hari ini.

Al-Jazeera turut melaporkan 6 mayat ditemui di Laut Jawa berhampiran di mana serpihan pesawat itu ditemui.

Waris 162 penumpang dan anak kapal pesawat itu yang mengikuti sidang akhbar itu dari pusat krisis di Surabaya kelihatan saling berpelukan dan menangis.


“Pada jam 1.25 petang, kami melihat objek terapung dipercayai mayat salah seorang penumpang,” katanya.
Situasi di pusat krisis di Surabaya itu tegang dan penuh emosi, dengan ada yang menjerit dan menangis tidak berhenti.
Seorang lelaki pengsan dan terpaksa dibawa keluar dengan pengusung.
Bambang berkata satu pesawat tentera udara hari ini menemui 'bayang' di dasar lautan dipercayai pesawat AirAsia yang hilang itu.
“Tuhan merahmati kita hari ini.
“Pada 12.50 tengah hari pesawat tentera udara Hercules menemui objek digambarkan sebagai bayang di dasar lautan dalam bentuk kapal terbang,” katanya.
Bambang berkata pencarian kini akan tertumpu di lokasi di mana “bayang” dan serpihan itu ditemui, kira-kira 160km barat daya bandar Pangkalan Bun.
“Semua anggota mencari dan menyelamat akan dipindahkan ke lokasi itu.
“Tugas mereka ialah untuk mencari dan memindahkan semua objek atau mayat penumpang.
“Saya akan pastikan semua dibawa ke Pangkalan Bun, lokasi paling hampir dengan lokasi objek,” katanya.
Terdahulu, media melaporkan serpihan yang ditemui hari ini dalam operasi pencarian udara pesawat AirAsia penerbangan QZ8501 disahkan sebagai sebahagian daripada pesawat yang hilang itu, lapor AFP memetik kenyataan Ketua Pengarah Jabatan Penerbangan Awam Indonesia, Djoko Murjatmodjo.
“Untuk masa ini, boleh disahkan ia adalah pesawat AirAsia dan menteri pengangkutan akan bertolak secepat mungkin ke Pangkalan Bun.
“Berdasarkan kepada pemerhatian anggota mencari dan menyelamat, beberapa benda penting ditemui seperti pintu penumpang dan pintu kargo. Ia di lautan, 160km barat daya Pangkalan Bun,” katanya merujuk kepada bandar di Kalimantan Tengah, di kepulauan Borneo.
Anggota pencari dan penyelamat Indonesia awal hari ini menemui beberapa objek kelihatan seperti slaid kecemasan dan pintu pesawat di lautan ketika menjejaki pesawat AirAsia yang hilang pada Ahad dalam ribut ketika merentasi Pulau Jawa.
Bambang berkata beliau 95% pasti serpihan yang dilihat di perairan Kalimantan, Indonesia itu adalah sebahagian daripada pesawat AirAsia yang dianggap terhempas 2 hari lalu.
“Saya pasti 95% rakaman gambar itu adalah serpihan disyaki daripada pesawat itu,” katanya kepada wartawan.
Pesawat Airbus 320-200 bersama 162 orang penumpang dan anak kapal berlepas dari Surabaya pada 5.35 pagi Ahad dan dijadualkan tiba di Singapura pada 8.20 pagi tetapi hilang komunikasi dengan menara kawalan trafik udara Indonesia pada 7.24 pagi.
Seramai 155 daripada mereka adalah warga Indonesia dan seorang dari Malaysia.
Sementara itu, pada 4.11 petang tadi, Ketua Pegawai Eksekutif Kumpulan AirAsia Tan Sri Tony Fernandes di Twitter berkata:”Hati saya sangat sedih untuk semua keluarga terlibat dalam QZ8501. Bagi pihak AirAsia yang mengucapkan takziah untuk semua. Saya tidk boleh ucapkan dengan kata-kata betapa kesalnya saya.”
Beliau kemudian memaklumkan akan bergegas ke Surabaya.
“Kami di AirAsia akan melakukan segala yang termampu,” katanya di Twitter, dan ramai pengguna Twitter lain menyampaikan rasa simpati dan memintanya tabah. – 30 Disember, 2014.

Pegawai Indonesia sahkan temui mayat penumpang AirAsia QZ8501
- sumber asal-The Malaysian Insider - http://www.themalaysianinsider.com/bahasa/article/pegawai-indonesia-sahkan-objek-ditemui-serpihan-airasia-qz8501

Sunday, 14 December 2014

part 3 :Jejak kembali ke Pulau Langkawi, Pulau Lagenda (6-9 Dec 2014)

Sambungan dari part 2 :

Bergerak untuk Island Hopping ke Pantai Chenang, pagi Isnin, 8 dec.

Pembahagian bot, biasalah anak-anak kecil kena sekali mak ayah












Jejak kaki ke Pulau Beras Basah








Mandi laut 1 jam di perhentian Pulau Beras Basah
Sambung ke part 4..


part 2 :Jejak kembali ke Pulau Langkawi, Pulau Lagenda (6-9 Dec 2014)

Sambungan dari part 1...

Sementara menunggu juru ukur bertauliah, cuaca tengahari yang agak panas...



Ke rumah PL Mat setelah selesai berurusan dengan juru ukur.



Keluarga P L Mat berbaik hati menjamu kami bihun goreng, teh panas dan oren sejuk





Di Kuala Teriang





Ke rumah penyewa asal yang bina rumah di Kuala Teriang


Walaupun kami sampai di rumah H Non menjelang maghrib, mereka tetap meraikan kami dengan juadah kuih muih dan teh panas...syukur, Alhamdulillah.

Di rumah H Non, bersama bapanya, 7 hb dec.

Pemilik kedai tepi jalan di tanah di Kuala Teriang.

Sambung ke part 3






part 1:Jejak kembali ke Pulau Langkawi, Pulau Lagenda (6-9 Dec 2014)

Bismillahirrahmanirrahim,

Ya Allah, ya Rasulullah, Alhamdulillah, bersyukur ke hadratMu ya Allah, aku dan anak-anakku beserta suami serta ibuku dan kami 5 beradik beserta suami-isteri dan anak-anak masing-masing, direzekikan dalam permusafiran untuk melihat kebesaran Allah dan juga untuk mengeratkan hubungan silaturrahim antara ahli keluarga yang sangat jarang berjumpa kerana tinggal berjauhan.

Kami bertolak pada 5 Dec, Jumaat selepas maghrib dari Kl, sampai di A Janggus pada pukul 2.30 pagi. Tiket feri untuk 6 hb , minta tolong Kak Miza di Kangar belikan, dapat jam 12.00 tengahari alhamdulillah. Adik beradik yang lain ada yang booking kul 10.30, 9.30 dan 4.30 petang. Ada yang naik di Kuala Perlis dan ada yang naik di Kuala Kedah, ada yang booking online pergi balik. Kalau nak booking awal, kena 20 orang satu kumpulan. Tiket boleh dibeli awal sehari sahaja di kaunter tiket. Tiket dari Kuala Kedah lebih mahal sedikit daripada naik di Kuala Perlis dan perjalanannya lebih lama. Kami naik dari Kuala Perlis.







Kami lima keluarga, hanya 3 yang menginap di satu rumah, aku dan adikku M, menginap, sekeluarga di hotel dan sekeluarga di kondo. Adikku booking awal, dia dapat menginap di De Baron Resort, aku booking agak lewat, dapat di kondo Sri Idaman.

6 dec, baru sampai di Jeti Kuah, Langkawi.

Pemandangan waktu malam dari balkoni mengadap ke  kolam renang di kondo Sri Idaman.


Sarapan pagi pada 8 dec, Isnin sebelum aktiviti island hopping



Kami tidak merancang dengan serius, hanya bincang-bincang sambil lalu, tapi kuasa Allahlah yang merencanakan supaya diizinkan kami semua 5 keluarga, tiada yang tertinggal walau bayi kecil yang berumur 4 bulan untuk turut serta dalam ekspedisi yang mengambil masa yang singkat dan padat.






Pemandangan sunset dari De Baron

Pada malam 6 hb, semua adik beradikku berkumpul dI kondo tempat aku menginap, kami adakan sedikit perbincangan keluarga kerana esoknya pada 7  hb dec. Kami akan melawat keluarga dan tempat yang sudah lama kami tidak jejaki. Adikku M sudah mengaturkan untuk bertemu dengan Pak Lang Mat, Haji Non dan seorang juruukur bertauliah.

Pada 7 hb dec, lebih kurang pukul 9 pagi, kami 5 beradik, aku, anak sulungku K, ibuku, adik-adikku M, B dan HH, menaiki van putih menuju ke Kuala Teriang. Orang yang pertama kami jumpa ialah Pak Lang Mat, kemudian HN, sebelum ni M hanya berhubung dengan mereka melalui telefon. Oleh kerana ada hal yang agak penting jadi kami sepakat, mana yang direzekikan untuk turun ke Langkawi, sambil bercuti, melawat, menjejak dan bertemu ahli keluarga di sana.

7 hb dec, Ahad di Kuala Teriang





Dalam permulaan perjalanan itu kami panjatkan doa keselamatan, moga Allah permudahkan segala urusan. Alhamdulillah, Kami telah berjumpa Ah Choo, penyewa tapak, juga penyewa tapak rumah tumpangan, yang buat bangsal tambahan. Kami sudah adakan perbincangan secara tak rasmi dengan mereka. Kami juga berjumpa tuan punya rumah di tapak rumah tumpangan, dengan jasa baik HN, dalam masa yang suntuk itu kami adakan sedikit perbincangan ringkas.

Kami juga ke rumah PL Mat, tak sangka kami jumpa keluarga kami di Langkawi, ramai lagi sanak saudara yang lain tak sempat kami nak ziarah kerana masa yang tidak mengizinkan, lain kali kami berharap, kami akan dapat sering ke sana.

Pada hari yang sama juga sebelum ke rumah, penyewa asal yang bina rumah tadi, yang rupanya seakan-akan Melayu, kami sempat ke Balai Polis Kuala Teriang dan pejabat tanah kerana ada hal yang perlu dilapor dan diuruskan.

Kami sempat juga singgah di rumah HN, maghrib di sana dan ziarah bapanya yang sudah uzur. Bapanya dan keluarganya sangat mesra dan baik hati, dia juga menceritakan tentang arwah bapa kami.  Terharu juga dengan pertemuan ringkas yang penuh erti itu. Moga Allah permudahkan lagi urusan kami dan mereka semua yang membantu kami.

Kemudian kami kembali ke tapak kedai di tepi jalan, ada 3 kedai yang dibina hampir 3 tahun yang lalu, kami juga adakan perbincangan ringkas secara tak rasmi.

Kami pulang ke tempat menginap masing-masing dalam keadaan keletihan yang teramat, fizikal dan mental. Dari pagi sampai ke malam, kerja yang biasanya dibuat dan diatur sebulan. Kami bersyukur kerana banyak hal sudah nampak jalan hasil semangat kerjasama adik beradik, keluarga dan jiran di sana serta adikku M yang banyak setkan appointment. Alhamdulillah..syukur tidak terhingga, walaupun penat, tapi rasa sangat berbaloi.

Esoknya 8 hb dec, secara tak dirancang, sebab mulanya ada yang nak, ada yang takut dan ada yang tak nak, tapi akhirnya semua bersetuju untuk naik bot , island hopping (perancangan Allah yang pasti berlaku). Kami keluar secara konvoi lebih kurang pukul 8.30 pagi untuk ke pantai Chenang, Kami 5 keluarga semua naik dua buah bot keliling 3 pulau. Jimat belanja banding kira ikut kepala. Jadi total semua rm500, rm100 untuk 1 keluarga. Aktiviti ni sangat mengujakan, aku mula-mula kecut perut sebab tak pernah naik bot laju, first time katakan.,, pastu masa mandi laut, belajar berenang, dah lupa teknik asas sebab jarang mandi-mandi ke laut atau kolam renang.  Akhir sekali kami ke tasik dayang bunting, seronok mandi di situ, pakai life jacket, tak berani mandi lama, airnya dalam, tak cecah kaki!!  Yang paling penat, naik tangga dan turun tangga sebelum sampai ke tasik DBunting.  Lenguh dan nak cramp kaki. Lebih kurang 15 minit naik dan turun tangga yang mencuram. Balik tu terus check out dalam pukul 1.40 pm..huh aktiviti fizikal yang lasak, memenatkan dan menghiburkan, hilang semua stress yang bertahun-tahun....kalau sesapa yang selalu stress laa...best sangat kena cuba baru tahu.

Kami kemudian tumpang rumah tumpangan adik2, depa 3 keluarga yang menyewa, kami 1 keluarga free ajalah, rumah tu ada 4 bilik, 1 bilik air! Kena q bilik air, hehe he... cuma tambah sewa kereta avanza 1 hari lagi rm170, mahal kerana cuti sekolah. Semua tambah 1 hari lagi, kalau nak balik juga 8 hb tu siapa nak bawa kereta ke kl?, semua kepenatan. Aku dan suami duk agak depan masa naik bot, jadi bot lambung2 sekali sekala, rasa macam kena hentak ke batu, padahal air je..., adoii, sakit pinggang. Malam tu suami sampai demam, aku pun sama  telan panadol. Esok pagI-pagi, dalam kul 9.30 kami dah nak bertolak balik, singgah dulu di Kompleks Haji Ismail Group, beli coklat dan baju batik. Kat feri beli pinggan melamine, beli sikit2 aje. Anak perempuanku beli pembalut hadiah, untuk bagi hadiah kat cikgu dia. Pukul 1 tgahari kami pun naik feri untuk bertolak balik.

Begitulah serba sedikit coretan pengalamanku...di pulau tempat kelahiranku.

Agak lama dah tak menulis, jadi guna ayat2 sempoi ajalah...lengoh jugak tangan ni.., he he he..,

Sekian.

Wassalam.

13 Dec, Sabtu, 6.50 pm
Gambar-gambar lagi, sambung part 2....